Click Me!

Monday, January 2, 2012

Oh! Adam Adli~

Jam dinding rumah menunjukkan jam 8 malam. Tepat untuk waktu Berita Semasa di TV1. Aku dibilik sedang membuat 'proofreading' thesis seorang kawan ketika tiba-tiba ibu melaung namaku..."ELLA! ELLA! Cepat sini...tgk TV..UPSI masuk TV". Selalunya, ibu akan memanggilku walau apa saja berita tentang UPSI keluar di kaca tv..."BAAAAHHHHHHHH!"* jawabku ringkas ketika mata masih memerhati setiap bait di atas skrin komputer. Ibu memanggil ku lagi. Kali ini dengan nada agak cemas dan memaksa "ELLA!! CEPATTT...TGK TV.."Aku bingkas bangun berjalan ke ruang tamu. Memang benar kata ibu, UPSI masuk TV tentang kes adam adli. Tapi berita yang dipaparkan tidak begitu mendalam dan otakku pulak melayang-layang. 

Aku duduk semula di depan meja belajar, sambil menghirup Nescafe. Lantas jari jemariku mula gatal memetik keyboard menaip "adam adli". Memang aku akui, tahu serba sedikit tentang cerita Adam Adli yang memperjuangkan hak Mahasiswa. Kulihat ada video yang diupload di lama Youtube dan tidak disangka , pagar yang selalu ku lalui untuk bersarapan nasi lemak menjadi medan mahasiswa. Tidak sangka Adam Adli adalah junior TESL semasa di UPSI tapi tidak pernah bertemu.

Secara jujur, aku memang tidak aktif dalam politik kampus. Cuma setiap kali pilihanraya aku akan turun mengundi, dan aku akui pendapat aku tentang politik begitu 'discreet' dan agak kabur. Tapi secara jujur, aku anggap Adam Adli memang seorang yang berani. Kalau aku di tempat dia, belum tentu aku berani pertaruhkan masa depan ku untuk kepentingan orang lain. 

Di kampus, ada tiga jenis golongan. "The Obedient, The Protector and The Observer". Watak ku di kampus berubah-ubah mengikut situasi. Kadang-kadang aku adalah 'The Obedient', anak baik yang mendengar kata. Kadang-kadang aku 'The Protector', ada rasa ingin bangkit mempertahankan hak, dan kadang-kadang aku adalah 'The Observer' melihat orang lain beraksi dan melahirkan pendapat sendiri yang mungkin jadi isu di meja mamak. 

Apa-apapun dari jauh aku doakan yang terbaik untuk semua pihak. 

*bah- Di Sabah, bah juga digunakan untuk mengantikan 'YA'

3 comments:

Ibrahim Ismail said...

I think he's bold too. There's something he's unhappy about and he stands for it. I'm not saying whether his action is right or wrong, only that I'm sure he's as brave as a tiger( is there such a childish idiom?)

Eno said...

kita xde budaya konsultasi. tu masalah. kalau si adam dgr apa yg sebelah kerajaan ckp & kerajaan dgr apa adam adli ckp, mungkin bole kurang ckit tension.

pokoknya di sini, kita bebas mcari ilmu tp x bebas kalau nak tegakkan hak org yg ttindas.

*kita ambik contoh, meh aku cuba laungkan hak untuk orang Melayu yg tinggal kat ghetto melayu kat Kanowit, mst x dapat*

NC said...

Ibrahim: yes, he is bold..I think in this matter I am an observer. But he is undeniably brave
Raynur: budaya konsultasi memang terpinggir. Malah dalam keluarga pun anak-anak memang sudah diasuh untuk mendengar kata. Mungkin satu pembaharuan harus dibuat. By the way, this is ur first comment in blog. selalunya ko komen kat fb je hahaha